Upaya Pengembangan Kepemimpinan Gagal

Berita Film newsinfilm.com menyajikan kabar terbaru dunia movie, film Indonesia dan luar negeri dari para bintang film terkenal. ulasan film, artikel film, kajian film dan database film indonesia dan segalanya tentang film indonesia dikemas dengan liputan yang uptodate

George dipandang sebagai pemimpin yang sedang naik daun dalam organisasi. Orang-orang yang bekerja untuknya menyukai dan menghormatinya. Dan mereka yang berada di Pimpinan Senior melihat potensinya, maka dia dijadwalkan untuk menghadiri lokakarya pengembangan kepemimpinan perusahaan

Lima Penyebab Gagalnya Program Pengembangan Kepemimpinan – IntiPesan.com

George sangat gembira! Dia mencintai organisasi dan ingin maju dan berkontribusi sebanyak yang dia bisa. Dia melihat kesempatan ini sebagai langkah positif dalam perkembangan itu. Ditambah lagi, dia memiliki beberapa tantangan dalam pekerjaannya yang dia harap dia bisa belajar bagaimana menghadapi lebih berhasil

Setelah dia mengetahui bahwa dia dijadwalkan untuk hadir, George tidak mendengar lebih banyak lagi tentang pelatihan tersebut sampai sekitar seminggu sebelum pelatihan itu dimulai

Email tersebut memberinya semua detail dan dia bersemangat sekali lagi. Bersemangat, sampai dia melihat kalendernya dan melihat berapa banyak yang harus dia lakukan

Karena pelatihan sangat berarti baginya, dia bertekad untuk fokus selama berada di sana, jadi dia bekerja keras untuk menyelesaikan semua proyeknya sebelum dia berangkat ke bengkel

PERAN PEMIMPIN DALAM MEMBENTUK BUDAYA PERUSAHAAN | Samahita Wirotama

George menyukai bengkelnya! Fasilitatornya hebat, kontennya membantu, dan makanannya bahkan enak! Dia sangat termotivasi oleh ide-ide baru dan orang-orang yang dia temui

Dia memperoleh kepercayaan diri sewaktu mereka mempraktikkan beberapa hal yang mereka pelajari. Sebagai bagian dari program, dia membuat rencana aksi. Dia meninggalkan dua hari itu dengan sangat bersemangat tentang apa yang telah dia pelajari dan bagaimana dia akan dapat menerapkannya

George bangun keesokan paginya dan meninjau rencana tindakannya. Dia bersemangat karena dia tahu apa yang akan dia lakukan untuk menjadi pemimpin yang lebih baik, mulai hari ini. Kemudian, George kembali bekerja. Saat dia menyalakan komputernya, dia memeriksa pesan suaranya

Hatinya sedikit tenggelam. Saat dia mendengarkan pesan, membuat catatan saat diperlukan pada langkah selanjutnya, dia membuka emailnya dan menemukan pemandangan yang lebih menyedihkan

4 HAL YANG MENGINDIKASIKAN MASALAH DALAM KEPEMIMPINAN ANDA | Samahita  Wirotama

91 email. Sekilas menemukan bahwa ada sedikit masalah di sana – itu bukan 20 email serius dan banyak bacaan atau lelucon, itu adalah 91 email yang solid untuk dibaca, dikerjakan, dibalas, dan ditindaklanjuti.

Setelah mendapatkan secangkir kopi, George pergi menyapa timnya. Ini memakan waktu cukup lama karena mereka memiliki pertanyaan dan hal-hal yang ingin mereka bicarakan dengannya – yang wajar saja karena dia telah keluar dari kantong selama dua hari. Pada pukul 9:15 dia telah kembali ke mejanya, siap untuk menangani semua pesan – termasuk 7 email baru yang masuk saat dia keluar

Pada pukul 3:00 dia hampir lupa tentang rencana aksinya – dia hanya mengingatnya ketika dia melihatnya di tas kerjanya. Dia mengeluarkannya dan melihatnya dengan sedih. Dia masih berkomitmen untuk mengerjakan barang-barang itu, tetapi mereka harus menunggu, rapat proyek berikutnya sepanjang hari besok

Usaha Kecil yang Gagal Disebabkan oleh 5 Hal Ini | Entrepreneur Camp

Meninjau Situasi

Mungkin situasi di atas terdengar asing bagi Anda. Apa yang tertulis di tajuk “Setelah Lokakarya” terlihat seperti situasi yang baik: pelajar yang mau, lokakarya yang dirancang dengan baik, dan orang yang bersemangat dengan rencana tindakannya

Cerita ini mungkin agak terlalu menggembirakan – memang, tidak setiap orang yang menghadiri pelatihan akan bersemangat dan termotivasi seperti George, tetapi pada akhirnya itu tidak terlalu penting – karena orang yang sangat termotivasi seperti George tidak akan mendapatkan sebanyak itu dari upaya ini semampu atau bahkan keinginannya

Mengapa?

Karena sementara sebagian besar program pengembangan kepemimpinan berfokus pada pengembangan program pelatihan yang hebat, itu adalah sebagian kecil dari kemungkinan keberhasilan secara keseluruhan. Soalnya, pelatihan adalah sebuah acara, tetapi belajar (termasuk pengembangan kepemimpinan) adalah sebuah proses

4 Cara Mengatasi Kegagalan - STUDILMU Career Advice

Kami tidak mempelajari kecakapan hidup yang penting dan kompleks dalam waktu singkat. Dalam sekejap kita bisa mendapatkan wawasan, aha, dan inspirasi. Dalam suatu acara kita bisa mendapatkan ide, pendekatan, checklist dan pengetahuan

Tetapi keterampilan datang kepada kita dari waktu ke waktu – tidak dalam satu kesempatan, satu kali pelatihan (terlepas dari seberapa baik itu dirancang atau seberapa hebat pelatihnya). Keterampilan datang dengan latihan dan penerapan

Pengembangan kepemimpinan adalah sebuah proses dan selama upaya tersebut tampak seperti peristiwa, pengembalian investasi tersebut tidak akan pernah tinggi

Banyak yang bisa ditulis tentang hal-hal spesifik yang bisa dilakukan untuk membuat proses lebih efektif, tetapi Anda bisa mulai tanpa daftar ide itu. Baca kembali cerita di atas

Hubungkan ke situasi Anda dan kemudian pikirkan dua hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat proses pengembangan kepemimpinan Anda (baik untuk diri Anda sendiri atau organisasi Anda) menjadi lebih sukses

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *