Menjadi Korban Emosional

Jasa Konsultan SEO saat ini semakin banyak berdiri dan bekerja di indonesia. untuk melakukan optimasi website agar lebih berkembang. Bila Anda memerlukan Jasa konsultan SEO Terbaik, anda dapat mempercayakan nya pada latief pakpahan pakar dan jasa SEO profesional berpengalaman di bidangnya

Tak satu pun dari kita suka menganggap diri kita sebagai korban. Istilah “korban” mengingatkan kita pada gambaran menyedihkan tentang seseorang yang tidak berdaya. Oleh karena itu, sebagian besar dari kita terkejut saat menyadari betapa seringnya kita membiarkan diri kita menjadi korban emosional

Setelah menasihati individu, pasangan, keluarga dan mitra bisnis selama 35 tahun, saya tahu bahwa banyak dari kita sering menjadi korban tanpa menyadarinya

menjadi korban emosional
menjadi korban emosional

Kita menjadi korban setiap kali kita memberi orang lain kekuatan untuk menentukan nilai kita. Kita menjadi korban setiap kali kita membuat persetujuan, seks, benda, substansi, atau aktivitas yang bertanggung jawab atas perasaan bahagia dan cinta kita

Kita menjadi korban setiap kali kita menyalahkan orang lain atas perasaan takut, marah, sakit hati, kesepian, cemburu, kekecewaan, dan sebagainya. Kapan pun kita memilih untuk mendefinisikan diri kita sendiri secara eksternal, kita menyerahkan kekuasaan kepada orang lain dan kita kemudian merasa dikendalikan oleh pilihan mereka

Ketika kita memilih untuk mendefinisikan diri kita sendiri secara internal melalui hubungan kita dengan Bimbingan spiritual kita, kita bergerak ke dalam kekuatan pribadi dan tanggung jawab pribadi

Saat kita dengan tulus ingin belajar tentang nilai intrinsik kita sendiri dan perilaku apa yang merupakan kebaikan tertinggi kita, dan kita meminta Roh, kita akan menerima jawaban. Kebanyakan orang tidak menyadari betapa mudahnya menerima jawaban dari Sumber spiritual

Jawabannya akan muncul di benak Anda dalam kata-kata atau gambar, atau Anda akan mengalami jawabannya melalui perasaan Anda, ketika keinginan tulus Anda adalah untuk belajar

Pilihan Dalam Menemukan Kebahagiaan

Kita selalu memiliki dua pilihan: kita dapat mencoba menemukan kebahagiaan, kedamaian, keamanan, keamanan, kemurahan hati dan nilai kita melalui orang, benda, aktivitas, dan substansi; atau kita bisa merasa gembira, damai, aman, terjamin, dicintai dan layak melalui hubungan dengan Sumber cinta dan welas asih spiritual – menjaga diri kita dengan penuh kasih dan mencintai orang lain

Kapan pun kita memilih untuk menemukan kebahagiaan dan keamanan kita melalui orang lain, maka kita harus mencoba mengendalikan mereka untuk memberi kita apa yang kita inginkan. Kemudian, ketika mereka tidak datang kepada kita seperti yang kita harapkan, kita merasa menjadi korban pilihan mereka

Berhentilah Menjadi Korban Manipulasi Emosi dengan 5 Cara Berikut

Berikut ini contohnya: Don dan Joyce terus-menerus memperebutkan kekuasaan tentang cara menangani anak-anak mereka. Joyce cenderung otoriter sementara Don cukup permisif. Ketika Joyce merasa frustrasi dengan pengasuhan Don, dia biasanya meneriakinya tentang sikapnya yang permisif

Don sering mendengarkan kata-kata kasar dan pujian Joyce padanya. Terkadang dia berlangsung selama lebih dari satu jam dan dia hanya mendengarkan. Kemudian, ketika dia mencoba untuk berbicara dengannya, dia menolak untuk mendengarkan. Don kemudian merasa menjadi korban, mengeluh tentang bagaimana Joyce berteriak padanya dan menolak untuk mendengarkannya

Ketika saya bertanya kepada Don dalam sesi konseling dengannya mengapa dia duduk dan mendengarkan Joyce, dia menyatakan bahwa dia berharap jika dia mendengarkannya, dia akan mendengarkannya. Saya bertanya apakah dia pernah mendengarkan selama konflik ini, dan dia menjawab “Tidak”

“Mengapa Anda membutuhkan dia untuk mendengarkan Anda?”

“Saya ingin menjelaskan kepadanya mengapa saya melakukan apa yang saya lakukan dengan anak-anak.”

“Mengapa Anda perlu menjelaskannya padanya?”

“Jadi dia tidak akan marah padaku.”

Don membiarkan dirinya dimarahi oleh Joyce sebagai caranya mencoba mengendalikan Joyce, berharap agar Joyce menyetujuinya. Kemudian dia mencoba menjelaskan untuk lebih mengontrol bagaimana perasaannya tentang dia

Ketika dia tidak mau mendengarkan, dia merasa menjadi korban oleh teriakannya, menyalahkan dia karena menjadi orang yang begitu marah dan mengendalikan

Jika Don bersedia mengambil tanggung jawab untuk menyetujui dirinya sendiri melalui hubungannya dengan Kekuatan Yang Lebih Besar, dia tidak akan mendengarkan Joyce ketika dia meneriaki dia

Sebaliknya, dia akan menetapkan batasan untuk tidak dimarahi, menyatakan bahwa dia akan mendengarkannya hanya ketika dia berbicara kepadanya dengan hormat dan hanya ketika dia terbuka untuk belajar dengannya. Tetapi selama dia harus menyetujuinya agar dia merasa aman atau layak, dia tidak akan menetapkan batas ini

Sampai Don membuka Bimbingan spiritualnya untuk keamanan dan nilainya, alih-alih menyerahkan pekerjaan ini kepada Joyce, dia akan menjadi korban dari perilaku tidak pengasihnya

Mengambil tanggung jawab atas perasaan berharga dan dicintai melalui pengembangan hubungan spiritual kita, alih-alih memberikan pekerjaan itu kepada orang lain, membuat kita keluar dari menjadi korban dan menjadi kekuatan pribadi

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *